3 putra putriku saat ini sedang kuliah di keguruan 2…

3 putra putriku saat ini sedang kuliah di keguruan
2 akan tammat akhir tahun ini dan yg satu menyusul tahun depan
Aku berencana ke 5 anak ku kelak semua menjadi GURU

Aku bangga dengan mereka karena bisa memahami arahanku untuk masa depan mereka.
Ada kah disini yg seorang guru bisa mengarahkan anak anaknya untuk mengikuti jejak orgtuanya menjadi guru ?
Yg saya temukan adalah kebanyakan seorang guru tidak mengarahkan anaknya untuk jadi guru atau si anak pun tidak menghargai profesi orangtuanya sbg guru ..

Facebook Comments

Uncategorized

26 thoughts on “3 putra putriku saat ini sedang kuliah di keguruan 2…

  1. Saya serahkan sama mrk utk memutuskan, sy hanya mendukung ,pdhal sebenarnya sy pengen slh satu dr mrk jd guru, mrk blg berat jd guru aplg menghadapi ank2 zaman sekrg, terserah mrk aj yg penting mrk enjoy dgn kerja mrk

  2. Kl secara pribadi saya mau anak sy jd guru atau bg yg laki” carilah istrimu seorg guru tentunya dgn berbagai macam alasan, tp yah kembali anak” skrng lbh bijak dan mngkin merasan ntah lbh pintar sy krng tau, tp sekali lg kita hanya mengarahkan dgn alasan nyata yg msk akal, tp kembali lg ke selera mrk tp kl arahan siapapun itu kl bs nyambung ttp sy arahkan krn sy sbgai guru yg dulunya sngt tdk suka dgn profesi guru, ternyata sekarang sangat sy syukuri bnyk manfaat yg sy dapatkan selama jd guru, dan sy sngt bangga jd guru dan benar2 sy nikmati, dan sy syukuri….btp enaknya memberi sesuatu yg mrk blm tau dst…. Slm kangen dan tetima kasihku kpd guruku dari SD, SMP, SMA jg seluruh dosenku jasa mrk ga akan pernah sy terbalaskan, smg mrk sll diberi kesehatan. ❤❤❤

  3. Kalo sy tdk mau mengarahkan ank sy jd guru…silahkn mnjadi apa yg mrk mau… Yg penting manfaat bg org banyk dan dirinya sendiri… Baik didunia maupun utk akhiratnya.
    Kasihan kalo jd guru jaman skrg… Hrs berbesar hati…dl sy jd guru senang rasa tdk terbebani…smua kuasa kita…kalo skrg 1 contoh sj KKM /KBM…sdh bikin sy stresss rasa dihati gk terima.😭

  4. Sebagai org tua kita mengamati watak dan bakat anak sehingga anak tdk terpaksa jadi guru memang jadi guru adalah tgs mulia tapi jila bukan panggilan jiwanya bgmn nantinya jadi guru atau guru jadilah

  5. Yang mau kuliah n menjalani masa depannya itu mereka. Pilih kuliah jurusan apa ya terserah mereka. Saya gak pernah mengarahkan mereka harus jadi apa. Saya cuma mengarahkan (dengan dialog yang merdeka) bahwa hidup itu harus benar, jujur, tanggung jawab terhadap pilihannya.

  6. Contohnya org tua sy, mskipun bkn berlatar belakang guru,, tp ke 5 anaknya d cetak mnjadi seorg guru, apakah anak2nya menolak, tdk krn kmi tau arahan orang tua sy itu baik untuk msa depan kami alhmdulillh 3 brsodra prempuan smua jd guru, dan 1 laki2 di dindik pemprov, hnya 1 laki2 sja yg rda keluar jalur jd karyawan swasta, mskipun berijasah pndidikn, setidknya beliau jg prnh mnjd guru… Aku bangga pd kedua orng tua ku…

  7. Ibu saya Guru SD sudah mengabdi selama 39 tahun. Putri-putrinya 3 orang. Saya mengabdi di SMP, adik saya guru PAUD (lulusan PGPAUD), si bungsu guru SD tapi sedang menempuh beasiswa PPG 😊.
    Ibu tidak memaksa kami untuk menjadi guru.
    Tapi selalu menunjukkan pada kami tentang bagaimana guru yang baik itu sendiri.

    Meskipun awalnya pendidikan saya adalah ilmu murni, tapi karena mengambil program akta IV dengan harapan bisa dapat ilmu pendidikan sebagai bekal untuk jadi ibu. Eh, ndilalah…. Jadi guru di sekolah formal juga 😊

  8. Alhamdulillah
    Anak anak saya dari kecil sudah bercita cita menjadi guri
    Lucunya yg 2 tahun ini kalau sama orang siapa aja minta didengerin kalau gk gk mau ngomong dia
    Kayakz guru lgi menjelaskan sesuatu dengan ngomongnya yg kurang jelas tapi lancar

  9. Salut kepada Bapak dan Ibu, bisa menularkan semangat mengajar & mendidik kepada putra-putrinya, dan mengiklaskan mereka menjadi Guru. Sambil menanamkan keyakinan dlm diri sang anak bahwa jalannya profesi ini meskipun sulit namun penuh keberkahan..
    LUAR BIASA.. Kesaksian hidup Bapak dan Ibu adalah teladan keutamaan. 👍👍👍
    Sebagai orangtua tdk ada kebahagian melebihi dari pada melihat anak2nya bisa menemukan panggilan hidupnya dan bahagia menempuh jalan yg diridhoi-Nya.

  10. Anak anak memang jiwa mudanya ingin jadi ini dan itu dan ingin masuk jurusan jurusan di universitas yg terkenal dan memang ada yg menjanjikan masa depannya
    Tapi ketika kita orgtuanya melihat plus minus kuliah umum yg juga tidak menjanjikan kerja dgn mudah maka tinggal bgmna cara kita memberi pemahaman dan pilihan ini bukan atas dasar paksaan tapi dasar pengertiaanya
    Alhamdulilah 3 anak saya berminat dan rencana saya ikut lg adik adiknya yg 2 lagi .
    Saya sudah punya rencana ke 5 putra putri saya jadi guru
    Saat upacara 17 agustusan
    kelima nya pake seragam
    Betapa bangga nya saya.

  11. Saya terlahir pada keluarga bukan guru, baik saudara kandung, sepupu, dan orang tua tidak ada yang berprofesi sebagai guru. Akan tetapi orang tua saya selalu “mewanti-wanti” agar selalu hormat kepada guru. Dulu ketika menjadi siswa, saya salah satu termasuk siswa yang nakal. Ketika saya dimarahkan oleh guru, orang tua saya hampir selalu mendukung segala keputusan yang dibuat oleh guru. Saya waktu itu sempat berfikir “kenapa orang tua saya tidak membela, justru malah kompak dengan guru yang memarahi sya?”. Pemikiran saya sebagai seorang anak remaja yang belum dewasa trsrbut selalu di dinginkan oleh perkataan kedua orang tua saya yang selalu menjelaskan dan menanamkan mindset bahwa seorang siswa tidak akan ditegur oleh guru kalo tidak berbuat salah. “jangan marah dan nangis kalo habis kena marah, cobalah renungkan kenapa kamu bisa dapat hukuman dari guru, dan jangan pernah ulangi kesalahan yang sama”. Berdasarkan renungan tersebutlah saya mulai belajar untuk merubah sikap, dan pada akhirnya saya menekuni dann sangat menyayangi sebuah profesi yg pada saat itu sering memarahkan saya. Disini yang paling terpenting adalah bagaimana kita sebagai orang tua mendidik dan mengajarkan kepada anak kita tentang bagaimana cara menghargai seorang guru tanpa harus menjadi seorang guru terlebih dahulu. Latar belakang pekerjaan orang tua mungkin nomor dua, yg utama adalah “cara membimbing, mendidik, dan memahami potensi anak”

  12. Skrg susah cari kerja pak.. Meski kuliah guru tp tdk menjamin jd Guru, maximal itu ngabdi itu saja susah.. Klo sdh ketrima ngabdi jg tdk jelas statusnya, ngeluh kesejahteraan jg banyak yg mencibir… Jd anak sy kelak lulus SMA saja, sy arahkan ke bisnis+nikah muda dan kuliah klo sempat di UT, tujuan kuliah biar setara saja dg ke 2 ortunya yg sarjana

  13. Sy terlahir dari seorang bapak yang GURU PAI… 5 org bersaudara, 2 GURU (sy fisika dan kakak sy di bhs inggris), 1 SKM, 1 SEKDES dan 1 SWASTA… bapak sy tdk mengarahkan anaknya ke GURU tp memang sy dan 1 org kakak sy mau menjadi GURU… intinya, bapak saya cuma mau anaknya bisa berguna,…(Bahkan sy mengabdi di pulai terpencil jauh dari keluarga demi menjadi guru selama 7 tahun 😊)

  14. Kakek saya guru, Ibu Bapak saya guru, saya guru, suami juga guru, anak saya yg nomor satu juga kuliah keguruan. Tapi saya dulu nggak pernah dipaksa orangtua untuk jd guru, tapi mungkin krn faktor lingkungan jd dr kecil pinginnya jd guru. Anak saya juga tidak pernah saya suruh” untuk kuliah keguruan. Semua berjalan alami, sesuai minat masing-masing.

  15. Manusia itu punya harapan dan cita cita sendiri. Kl bpk mau mengarahkan demikian dan anak anaknya menyambut dg baik ya baguslah. Tapi jika seorang guru punta anak tidak mau mnjd guru dan tak mengarahkan anaknya jd guru tapi menjadi yang dia inginkan itupun baik dan tak salah. Yang penting semuanya menjadi anak yang berguna bagi nusa dan bangsa dan terutama benar dihadapan TUHAN…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *